• November 29, 2022

Komunikasi Dan Interpretasi Pria-Wanita

Sayangnya, tindakan sederhana untuk berkomunikasi satu sama lain dapat menyebabkan pesan yang membingungkan, atau pesan yang terlewatkan sama sekali. Ini terutama benar ketika berbicara tentang dokter.co komunikasi antara pria dan wanita. Tidak heran ada konflik, ketika mereka menafsirkan percakapan yang sama dengan cara yang berbeda. Ini

karena gaya percakapan pria dan wanita yang berbeda. Banyak contoh akan menstereotipkan tanggapan laki-laki/perempuan. Ada banyak pengecualian untuk contoh yang telah saya identifikasi. Analisis bagaimana perasaan Anda atau respons Anda terhadap

Ini Perbedaan Gaya Komunikasi Pria dan Wanita - Transparan

situasi; bandingkan dengan yang dijelaskan, dan putuskan apakah Anda perlu mengubah apa pun dalam gaya komunikasi Anda.

Saat wanita tumbuh dewasa, pembicaraan adalah benang dari mana hubungan dijalin. Mereka mengembangkan dan memelihara persahabatan dengan bertukar rahasia, dan menganggap berbicara sebagai

landasan persahabatan. Ikatan pria sama kuatnya dengan wanita, tetapi persahabatan mereka lebih didasarkan pada melakukan hal-hal bersama dan tidak memerlukan pembicaraan

hubungan semen. Pria berbicara untuk merundingkan status; perempuan untuk menciptakan hubungan. Pria merasa nyaman memberi tahu orang apa yang harus dilakukan; wanita tidak suka menarik

pangkat, jadi minta, bukan menuntut (yang membuat pria percaya bahwa mereka berhak menerima atau menolak permintaan wanita).

Saat berbicara, wanita saling berhadapan secara langsung, dengan mata tertuju pada wajah satu sama lain. Pria duduk bersudut satu sama lain dan melihat ke tempat lain di

ruangan-secara berkala melirik satu sama lain dan sering mencerminkan gerakan tubuh masing-masing. Kecenderungan pria untuk menjauh dari mereka saat bercakap-cakap memberi wanita

kesan bahwa para pria tidak mendengarkan mereka, padahal sebenarnya mereka mendengarkan. Satu-satunya saat pria akan benar-benar mencari untuk waktu yang lama pada orang yang

berbicara adalah ketika mereka mencoba mengevaluasi apakah pembicara berbohong atau tidak; pembicara bermusuhan dan mereka mungkin harus mengambil tindakan defensif; atau

mereka sedang mengevaluasi seorang wanita yang menarik. Dalam kasus terakhir ini, mereka akan melirik tubuh wanita sambil mendengarkan komentarnya. Ini sangat mengganggu

kepada pembicara wanita karena mata pria itu mencerminkan bahwa dia tidak benar-benar mendengarkan apa yang dia katakan, melainkan menilai dia sebagai seorang wanita.

Kebiasaan lain yang memberi kesan pada wanita bahwa pria tidak mendengarkan adalah mereka lebih sering berganti topik. Wanita cenderung berbicara panjang lebar tentang satu topik; laki-laki

cenderung melompat dari topik ke topik. Ketika seorang wanita mengungkapkan sudut pandangnya, pendengar wanitanya biasanya mengungkapkan persetujuan dan dukungan, sedangkan pria menunjukkan

keluar dari sisi lain masalah. Wanita melihat ini sebagai ketidaksetiaan dan penolakan untuk menawarkan dukungan untuk ide-ide mereka. Wanita lebih menyukai sudut pandang lain yang diungkapkan sebagai

saran dan pertanyaan, bukan sebagai tantangan atau argumen langsung. Pria lebih nyaman dengan gaya oposisi.

Pria mengharapkan perhatian diam dan menafsirkan kebisingan pendengar yang konstan sebagai tanda ketidaksabaran di pihak pendengar. Ketika pria tidak membuat suara mendengarkan, wanita

mungkin menganggap mereka tidak mendengarkan mereka. Wanita membuat lebih banyak suara mendengarkan seperti “uh-huh …” untuk mendorong orang lain. Pria sering mempercayai suara-suara ini

berarti wanita itu setuju dengannya, ketika dia mungkin tidak setuju dengannya sama sekali. Karena pria tidak membuat banyak suara mendengarkan, wanita menganggap mereka tidak benar-benar

mendengarkan. Pria juga cenderung tidak membuat tanda non-verbal untuk mendengarkan, dan banyak yang terus melakukan apa pun yang mereka lakukan sebelum percakapan dimulai.

Wanita lebih cenderung menganggukkan kepala, memberikan kontak mata langsung, dan menghentikan apa pun yang mungkin mereka lakukan saat percakapan dimulai.

Wanita sering tumpang tindih dan menyelesaikan kalimat satu sama lain (biasanya, tidak ada yang tersinggung). Pria bungkam atau bereaksi defensif ketika wanita melakukan ini pada mereka, karena

mereka merasa wanita itu mencoba mengambil alih pembicaraan. Pria merasa tidak sopan untuk menyelesaikan komentar orang lain dan menunjukkan kurangnya perhatian pada diri mereka sendiri